Sabtu, 05 Oktober 2013

ASUHAN KEPERAWATAN KELUARGA MENDERITA DIABETES MELLITUS

ASUHAN KEPERAWATAN KELUARGA
PADA KELUARGA TN. AGUS DENGAN SALAH SATU KELUARGANYA
MENDERITA DIABETES MELLITUS

A.     Pengkajian
1.      Data umum
Nama KK               :    Tn. Agus
Umur                    :    41 tahun
Pendidikan            :    SMA
Pekerjaan             :    Swasta
Alamat                  :    Jln. MT Haryono

Daftar anggota keluarga

No
Nama
L/P
Umur
Hub.
Pend.
pekerjaaan
Status kes.
1.
2.
3.
4.
5.
Agus
Sukma
Yusuf
Riska
Risma
L
P
L
P
P
41 th
38 th
21 th
17 th
12 th
KK
Istri
Anak
Anak
Anak
SMA
SD
Perguruan tinggi
SMA
SMP
Swasta
IRT
Mahasiswa
Pelajar
Pelajar
Sehat
Sakit DM
Sehat
Sehat
Kurang Sehat

Genogram



 








Ket :
          : laki-laki
          : perempuan                             : meninggal perempuan
          : anggota keluarga yang sakit 

1)     Tipe keluarga
Nuklear family yang terdiri dari ayah, ibu, dan anak
2)     Kewargaan negara/suku bangsa
Indonesia/ Bugis
3)     Agama
Islam
4)     Status sosial ekonomi keluarga
a.      Anggota keluarga yang mencari nafkah adalah Tn.Agus
b.      Penghasilan keluarga Tn.Agus sekitar Rp. 1.000.000/bulan
c.       Upaya lain
Ibu sukma selain menjadi IRT, ibu sukma juga membuka kios kecil di depan rumahnya dan penghasilannya perbulan ± Rp. 500.000
d.      Kebutuhan yang dikeluarkan tiap bulan mengeluarkan 900.000/bulan untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari
5)     Aktivitas rekreasi
Kegiatan yang dilakukan keluarga untuk rekreasi adalah nonton TV. Kadang-kadang pergi ke tempat rekreasi bersama keluarga.


B.      Riwayat perkembangan keluarga
a.      Tahap perkembangan keluarga saat ini (ditentukan oleh anak tertua): tahap perkembangan bapak agus adalah tahap keluarga dengan anak dewasa.
b.      Tahap perkembangan keluarga yang belum terpenuhi adalah keluarga telah memenuhi tahap perkembangannya.



c.       Riwayat kesehatan keluarga inti
·         Riwayat kesehatan keluarga saat ini : Ibu Sukma menderita diabetes mellitus tipe 1  setelah kontrol gula darah di rumah sakit provinsi tanggal 5 januari 2010 dan di berikan injeksi insulin.
·         Riwayat penyakit keturunan
ibu dari ibu sukma pernah menderita diabetes mellitus sebelumnya.

C.      Pengkajian Lingkungan
1)      Karakteristik rumah
Luas bangunan rumah yang ditempati keluarga Tn.Agus sekitar 65 m2 (5 m x 13 m), terdiri dari 1 ruang tamu, 4 kamar tidur, 1 ruang dapur, 1 ruang tengah/makan, 2 kamar mandi. Tipe bangunan rumah permanen. Lantai rumah terbuat dari semen dengan keadaan cukup bersih dan penataan alat/ perabot rumah tangga yang cukup rapi, penerangan dan ventilasi cukup. Sumber air dan air minum menggunakan PDAM. WC menggunakan septic tank yang terletak di belakang rumah. Di depan rumah terdapat halaman seluas 5x3 m2

R. Tengah / Makan
 
K. Mandi
 
Text Box: K. Mandi
K. Tidur
 
Text Box: R. Dapur
K. Tidur
 
K. Tidur
 
K. Tidur
 
Text Box: R. TamuText Box: Teras

Denah Rumah Keluarga Tn. Agus

2)      Karakteristik tetangga dan komunitas RW
Keluarga bapak Agus tinggal di lingkungan tempat tinggal yang mempunyai kebiasaan berinteraksi dengan tetangga sekitar. Sebagian besar dari tetangga di lingkungan tempat tinggal keluarga bapak Agus adalah penduduk asli yang bekerja sebagai PNS dan Swasta. Interkasi yang banyak dilakukan pada waktu sore hari karena pada siang hari umumnya mereka bekerja.
3)      Mobilitas geografis keluarga
Keluarga Bapak Agus menempati rumah yang ditempatinya setelah 1 tahun berumah tangga sampai sekarang.
4)      Perkumpulan keluarga dan interaksi dengan masyarakat
Keluarga termasuk anggota masyarakat yang aktif dalam mengikuti kegiatan masyarakat, dengan keluarga di lingkungannya tampak saling berinteraksi dengan baik. Istri Bapak Agus yang menderita DM juga seorang yang aktif
5)      Sistem pendukung keluarga
Keluarga Bapak Agus 5 orang, terdiri dari suami, istri, dan 3 orang anak. Fasilitas penunjang kesehatan Jamkesmas dari pemerintah.

D.     Struktur Keluarga
1)      Pola komunikasi keluarga
Antar anggota keluarga terbina hubungan yang harmonis, dalam menghadapi suatu permasalahan, biasanya dilakukan musyawarah keluarga sebelum memutuskan suatu permasalahan. Komunikasi dilakukan dengan sangat terbuka.
2)      Struktur kekuatan keluarga
Keluarga merupakan keluarga inti yang terdiri dari suami, istri dan 3 orang anak dan saling perhatian.
3)      Struktur peran keluarga
a.      Bapak Agus sebagai kepala keluarga bertanggung jawab dalam mengatur rumah tangganya.
b.      Ibu sukma sebagai istri bekerja sebagai ibu rumah tangga dan juga sebagai pedagang kios di depan rumahnya.
c.       Yusuf sebagai anak pertama duduk di bangku kuliah, Riska anak kedua Kelas 3 SMA, dan Risma anak ketiga kelas 1 SMP.
4)      Nilai dan norma keluarga
Nilai dan norma yang berlaku dalam keluarga menyesuaikan dengan nilai dalam agama Islam yang dianutnya serta norma masyarakat disekitarnya. Keluarga ini menganggap bahwa penyakit DM yang di derita oleh Ibu Sukma adalah penyakitnya orang tua yang biasa terjadi. Upaya untuk mengendalikan dengan periksa ke dokter bila dirasakan ada gangguan kesehatannya. Ibu Sukma memeriksakan diri ke RSUD Provinsi sejak tanggal 5 januari 2010 dinyatakan menderita DM Type I.

E.      Fungsi Keluarga
1)      Fungsi afektif
Keluarga cukup rukun dan perhatian dalam membina rumah tangga
2)      Fungsi sosial
Keluarga selalu mengajarkan dan menanamkan perilaku sosial yang baik. Keluarga juga cukup aktif bermasyarakat dengan mengikuti kegiatan yang ada di masyarakat.
3)      Fungsi perawatan kesehatan
Keluarga kurang mampu mengenal masalah kesehatan tentang penyakit DM, hal ini ditunjukkan dengan keluarga kurang menyadari dampak masalah kesehatan akibat penyakit DM. Keluarga juga tidak tahu bahwa penyakitnya bisa di turunkan kepada anaknya sehingga harus mendapat pengobatan yang segera dan jangka waktu yang cukup panjang. Kemampuan keluarga dalam mengambil keputusan juga terbatas karena keluarga tidak mengetahui tentang masalah yang terjadi pada penyakit DM. Keluarga tidak mengetahui langkah-langkah yang harus dilakukan dalam menangani penyakitnya.
4)      Fungsi reproduksi
Bapak agus berusia 41 tahun dan Ibu Sukma 38 tahun merupakan usia produktif, keluarga menggunakan kontrasepsi pil dan suntik.
5)      Fungsi ekonomi
Bapak Agus bekerja di Meubel dan ibu Sukma selain IRT juga berdagang di kios depan rumahnya untuk kehidupan sehari-harinya.




F.       Stress dan Koping Keluarga
1)      Stressor yang dimiliki
Stressor yang dirasakan oleh keluarga Bapak Agus adalah penyakit DM yang diderita oleh istrinya.
2)      Kemampuan keluarga berespon terhadap stressor
Keluarga sudah dapat beradaptasi dengan penyakit yang di derita oleh istrinya karena sudah berobat ke RSUD Provinsi dan pasrah kepada Tuhan terhadap situasi sakitnya.
3)      Strategi koping yang digunakan
Dalam menghadapi masalah biasanya keluarga berdiskusi.
4)      Strategi adapatasi disfungsional
Ibu sukma sejak di nyatakan menderita DM di RSUD Provinsi merasakan penyakitnya tidak sembuh-sembuh.

G.     Pemeriksaan fisik
Melakukan pemeriksaan fisik pada setiap anggota keluarga terutama yang diidentifikasi sebagai klien atau sasaran pelayanan asuhan keperawatan keluarga.
1)      Pemeriksaan fisik umum
Keadaan umum Ibu Sukma nampak kuat, tetapi badannya agak kurus, banyak makan dan minum.
Tanda-tanda vital :
Tekanan darah : 180/100 mmHg, Nadi : 80 x/menit, Pernapasan : 30 x/menit, Suhu : 37oC
2)      Pemeriksaan fisik khusus
a)      Kepala
Pada pemeriksaan kepala, tidak ditemukan kelainan, bentuk kepala normal
b)      Leher
Pada leher tidak nampak adanya peningkatan tekanan vena jugularis dan arteri carotis, tidak teraba adanya pembesaran kelenjar tiroid (struma).
c)      Mata
Konjungtiva tidak terlihat anemis, tidak ada katarak, penglihatan masih baik.

d)      Telinga
Fungsi pendengaran baik
e)      Hidung
Tidak ada kelainan yang ditemukan
f)       Mulut
Tidak ada kelainan
g)      Dada
Pergerakan dada terlihat simetris, suara jantung S1 dan S2 tunggal,tidak terdapat palpitasi, suara mur-mur (-), ronchi (-), wheezing (-), nafas cuping hidung (-)
h)      Abdomen
Pada pemeriksaan abdomen tidak didapatkan adanya pembesaran hepar, tidak kembung, pergerakan peristaltik usus baik, tidak ada bekas luka operasi
i)        Ekstremitas
Pada pemeriksaan ekstremitas atas dan bawah tidak terdapat udema, tidak terjadi kelumpuhan, dari ke-4 ekstremitas  mampu menggerakkan persendian, mampu mengangkat dan melipat persendian secara sempurna

H.     Harapan Keluarga
Keluarga Bapak Agus berharap istrinya sembuh dari penyakitnya sehingga dapat melakukan aktifitas sehari-hari dengan nyaman.

ANALISA DATA

No
Data/ Simptom
Etiologi
Problem
1
Ds :
·         Keluarga Bapak Agus mengatakan bahwa keluarga tidak tahu bahwa penyakit yang di derita Ibu Sukma bisa di turunkan kepada anaknya sehingga harus mendapat pengobatan yang segera dan jangka waktu yang cukup panjang.
·         Ibu sukma mengatakan bahwa ibunya juga pernah menderita DM tetapi sudah meninggal pada beberapa tahun yang lalu
Do :
-          Keluarga kurang mampu mengenal masalah kes. Ttg penyakit DM
-          Keluarga tidak mengetahui tentang masalah yang terjadi pada penyakit DM
-          Keluarga menganggap bahwa penyakit DM yang di derita oleh Ibu Sukma adalah penyakitnya orang tua yang biasa terjadi
-          Keluarga tidak mengetahui langkah-langkah yang harus di lakukan dalam menangani penyakit DM

Ketidakmampuan keluarga mengenal masalah mengenai penyakit DM

Resiko terjadinya penurunan penyakit pada salah satu anggota keluarga
Diagnosa Keperawatan
1.      Resiko terjadinya penurunan penyakit pada salah satu anggota keluarga berhubungan dengan ketidakmampuan keluarga mengenal masalah mengenai penyakit DM


SKORING PRIORITAS MASALAH

1.      Resiko terjadinya penurunan penyakit pada salah satu anggota keluarga berhubungan dengan ketidakmampuan keluarga mengenal masalah mengenai penyakit DM

NO
KRITERIA
SKALA
BOBOT
SKORING
PEMBENARAN
1
a.      Sifat masalah :
b.      Kemungkinan masalah dapat di ubah :
c.      Potensial masalah untuk di cegah :
d.      Menonjolnnya masalah :






RENCANA TINDAKAN, PELAKSANAAN TINDAKAN DAN EVALUASI KEPERAWATAN

NO DX
TUJUAN
KRITERIA EVALUASI
INTERVENSI
UMUM
KHUSUS
KRITERIA
STANDAR
1




(1)   Ucapkan salam
(2)   Jelaskan maksud dan tujuan
(3)   Tanyakan kesedian keluarga tentang rencana asuhan keperawatan yang akan diberikan kepada keluarga
(4)   Kaji pengetahuan keluarga
(5)   Kaji kemampuan keluarga yang dilakukan untuk

NO DX
DIAGNOSA KEPERAWATAN
TANGGAL
IMPLEMENTASI
EVALUASI









PENGKAJIAN KEPERAWATAN KELUARGA
PADA KELUARGA TN. AGUS PADA SALAH SATU ANGGOTA
KELUARGA MENDERITA DIABETES MELLITUS




OLEH :


HAMZAL KARAM




SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN
MANDALA WALUYA
KENDARI